Jul 31, 2012

update

ok, i'm not the owner of this blog, but saja nak mengupdate bagi pihak owner yang mungkin dah lupa atau sengaja buat lupa bahawa dia adalah empunya blog ini.

aku sebenarnya berada di tahap kemusykilan yang tinggi akibat status blog ini yang berhibernasi secara tiba-tiba dan sehingga sekarang masih gagal untuk keluar dari fasa hibernasi tersebut. ini mendorong kepada munculnya pelbagai telahan atau fikiran yang dijana oleh otakku yang secara tiba-tiba mengupdatekan RAM  nya kepada versi Einstein untuk beberapa detik. makanya, timbullah beberapa persoalan yang apabila dipadat dan diringkaskan kepada sebuah gambar seperti ini :-
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Untuk itu, mohon jawapan daripada owner yang selalunya suka buat-buat busy setiap masa dan setiap ketika.

(p/s: aku dah tolong sapu sawang yang ada kat sini, after this sila sambung kerja anda.)



Feb 25, 2011

well hello, i guess.

salam.

(;

well i started writing since i remembered holding a pen and typing using an old typewriter, moved on to bulk computers. i just love writing.. well i wrote stories of course. and poems. those are well-known as my inner strength, as a medium for me to pour everything, reasons for me still breathing & able to create this new blog.

it was enjoyable to write stories. a fantasy that i always mix it up with a little spices of reality - mostly from my own experiences & my fellows.

so 'bukan fairytale' is not a title to my story, well it can be one somehow someday. i'll write my story in Malay though i do have an urge to write in English, publish them and sell across the globe. being 'the number 1 bestselling author'.
LOL yeah. i dream too much.

so, any comments are welcomed. and i'll start writing as soon as i can.

happy reading. and please, dont copy my work & claimed as yours. give a credit, at least.

good night guys.


feb23/10

Feb 24, 2011

dewi

aku rasa, cerita aku akan berkisar tentang lagu ni. lirik lagu ni sangat meaningful, sangat dalam. & aku tahu satu kisah hidup seorang manusia yang terlalu sayangkan somebody. aku pun pernah rasa macamni. huhuh

aku harap aku akan abiskan cerita ni, tak macam cerita sebelum2 ni. :P

warkah (bau):

Takkan lagi aku menunggu
kau hadir di dalam mimpi-mimpiku
puasku mengharapkan dirimu
seperti mereka yang punya cinta

Diriku tanpa dirimu
kau tempuhi penuh bahagia
diriku mahu kau tahu
pedih ini kau tak terasa

Warkahku mengharapkan dirimu
seperti yang aku kenali dulu
setiaku menantikan dirimu
seperti setianya terhadap diriku

Tapiku melepaskan mu
melangkah namun tak berdaya
terusku terus menunggu
cinta yang takkan pernah ada


feb24/10

Feb 23, 2011

Prolog

Shah:
Kau takkan tau apa rasa aku, Hani. Kau takkan mengerti apa rasanya dipergunakan. Kau cuma ada bila kau mahu aku, bila kau mahukan sebantal bahu untuk kau curahkan tangisan kau, bila kau tiada berteman, bila hati kau terdetik mengingati aku.

Dan selepas itu, kau berlalu pergi. Kau anggap aku bukan siapa-siapa di hati kau. Kau anggap aku seperti seekor badut! Kau permainkan perasaan aku walau kau tahu kau terlalu istimewa untuk seorang aku. Kalau kau berdendam, tahniah Hani. Kau sudah berjaya buat aku terseksa sebegini rupa.

Bantu aku membenci kau, Hani. Bantu aku... Sebab aku langsung tiada daya untuk itu!


feb25/10

Feb 22, 2011

SATU

Hani:

Aku pandang lagi susuk tubuh itu. Bahasa badan dia sangat menarik perhatian aku. Gerak langkahnya, senyumnya, ketawa dia... Semuanya melekakan aku. Dia berbaju hitam, berseluar jeans lusuh. Rambutnya dibiarkan kusut masai tapi kemas, sangat sesuai dengan bentuk mukanya yang bujur runcing.

Kebanyakan masa, dia lebih suka mendiamkan diri. Serius. Jarang sekali aku lihat dia menyertai rakan-rakannya berbicara. Sesekali saja, dia tersengih lucu mendengar jenaka yang lain mungkin. Bagai ada satu aura pada dia yang membuatkan aku tak puas memerhatikannya.

Asyik memerhati, dia menoleh keatas, kearah aku tiba-tiba. Riak wajahnya yang sebelum ini serius, berubah riak melihat aku. Tersentak, cepat-cepat aku berlalu masuk kedalam bilik.

“Hah. Kau ni kenapa, Hani? Muka merah macam kena panggang ni apahal?” Itu Diya, sepupu aku. Abang kandungnya yang kami panggil Along berada di tingkat bawah, bersama lelaki tadi. Aku sengih.

“Siapa mamat tu weyh?”

“Siapa? Siapa?!” Marsha yang baru masuk kebilik bertanya teruja.

“Amboi.... Kalau pasal meng-usha orang, laju je kau eh? Masuk bilik terus excited nak tau! Kalau mak ngah suruh masuk dapur bukan main lagi kau mengelat.” Aku mengusik. “Tengok lah budak ni kejap... Siapa tu?”

Dari celah langsir tingkat atas, kami bertiga mengintai lagi. Jari telunjuk aku arahkan pada si baju hitam. Jantung aku berdegup pantas melihat senyuman dia. My oh my. What happened to me now...

“Baju hitam tu ke?” Diya mengalih pandang ke arah aku. Aku angguk, sengih nakal.

“Shah la tu!” Marsha pula yang menjawab. Orang lain yang bertanya, yang lain pula tolong jawabkan. Baguslah. Adik beradik sehati-sejiwa.

“Kawan Along ke?”

Mereka mengangguk serentak.

“Kenapa? Kau pun suka jugak?”

“Aku pun suka?” Aku membalas pertanyaan. “Maksudnya?”

“Ramai suka dia.” Diya melangkah ke katil. Aku dan Marsha membontoti, menunggu Diya menghabiskan ayatnya. “Tapi... masalahnya, dia tu tak layan siapa-siapa pun. Entah apa kena dengan otak dia tu.”

“Iye?” Aku pura-pura terkejut. Walau hati berbunga riang. Maksudnya dia masih single! “Aku syak dia gay lah. Tu pasal tak layan perempuan kot? Entah-entah dia partner Along tak?” Kami bertiga bantai gelak.

“Apa Along-Along ni hah? Mengumpat ke apa?” Along mampir kearah aku. Entah bila dia masuk kerumah, tiba-tiba sahaja berada di bilik Marsha dan Diya. Tangannya hitam, bersalut entah minyak apa dari motosikal yang dibaikinya. Along mengacah-acah tangannya kemuka aku.

“ALONGGGG!!!! Janganlah!!” Kuat aku menjerit. Along ketawa terkekek-kekek.

“Acha, tolong buat air kejap. Dahaga lah.” Pandangan Along beralih pada Marsha. Marsha cepat-cepat berlalu ke dapur, takut mukanya menjadi kain lap tangan abangnya.

Along melabuhkan punggungnya ke katil, bersebelahan dengan aku. Tidak melepaskan peluang, aku segera bertanya.

“Along, budak comel tu siapa?”

Along memandang aku satu macam. “Budak comel? Along ke?”

“Ceit! Perasan!” Bahu Along aku pukul kuat. Dia mengaduh lalu ketawa kemudiannya melihat aku memuncungkan mulut.

“Ala, merajuk pulak.. Siapa? Shah ke?”

Sengih. Aku angguk laju.

“Eh tadi tanya siapa? Kan Hani dah kenal tu?”

“Yela.. Nak confirmkan aje... Along, Diya cakap dia tak layan perempuan. Betul eh?”

Along jungkit bahu. “Entah. Tak pernah pulak dengar dia cerita pasal perempuan. Ada orang kacau-kacau dia pun, dia tak layan, tak balas mesej pun. Betul lah kot.” Along mengerling, “Kenapa? Hani suka ke?”

“Ish! Taklah!” Aku menidakkan, walaupun aku sedar muka aku sudah berubah rona. Panas. “Nak cuba kacau dia boleh?” Aku sengih nakal. Along gelak lagi.

“Nombor dia ada dalam handphone Along. Tapi Along tak nak terlibat okay? Korang pandai-pandailah.”

“Baek boss!” aku angkat tabik sebelum pipi aku dicalit minyak berwarna hitam. “ALONGGG!!!!”


feb26/10

DUA

Shah:

Resah. Aku merasakan sepasang mata memerhatikan aku sedari tadi. Pergerakan aku rasa terbantut, terasa dinilai, terasa seperti aku berada di kandang pesalah di mahkamah. Cuba menyedapkan hati, aku menyibukkan diri membantu Afiq membaiki motosikal. Perbualan kami berempat diselangi gelak tawa. Sesekali aku turut sama tergelak mendengar jenaka mereka.

Tapi semakin lama, aku semakin tidak selesa. Hati aku terdetik sesuatu, lalu aku kalihkan pandangan ke arah balkoni rumah Afiq di tingkat atas. Kaget.

Sepasang mata yang memerhati itu punyai wajah cukup manis. Aku dan dia sama-sama terpaku. Aku ingin ukirkan satu senyuman, tapi wajah itu aku lihat berubah merah lalu dia berlalu meninggalkan aku yang masih belum puas memandang seuraut wajah milik dia.

Perbualan antara kami berempat seakan-akan kosong, tidak langsung aku tahu apa bait butir percakapan tiga sahabat dihadapan aku. Otak aku menerawang, merakam pandangan lembut itu di kotak memori. Sepasang mata bundar itu seperti berada di dalam kesakitan, menyimpan sesuatu untuk dirinya sendiri. Aku ingin tahu rahsia pemilik mata itu. Aku ingin tahu siapa dia.

"Fiq. Siapa yang ada kat rumah kau?" Teragak-agak, aku kuatkan hati bertanya juga. Perasaan ingin tahu itu lebih menebal dari rasa malu.

"Adik-adik aku je. Owh, si Hani pun ada kat dalam tu. Cuti sekolah ni, dia lepak kat rumah aku kejap."

"Hani?" Ihsan mencelah. "Siapa Hani?"

"Anak Mak Long aku. Sepupu aku lah kiranya." Afiq menjawab acuh tak acuh. Aku senyum. Hani...

Usai membaiki motosikal, kami berempat memecut ke kedai kopi berdekatan. Punggung dilabuhkan sebelum telefon bimbit aku bergetar menandakan mesej diterima.

Erm... hai. ni Shah kan?

Nombor tak dikenali lagi. Aku kurang gemar ber-sms. Membazir masa dan tenaga bagi aku. Kalau ada hal penting sangat, call terus. Lagi cepat daripada menunggu balasan sms.

"Hai Shah, awek mesej ke? Sampai tak sedar orang datang?" Nur, pelayan di kedai makan itu memandang cemburu. Aku tahu isi hatinya, pernah dia hubungi aku beberapa bulan lalu menyuarakan perasaannya terhadap aku. Aku senyum tawar melihat Afiq, Ihsan dan Faizul tersengih-sengih memberi hint supaya aku melayannya.

"Erm.. Nescafe ais satu." Aku memberitahu tanpa ada rasa untuk memandangnya. Serentak, aku dengar mereka bertiga mendengus perlahan.

Yang lain memesan minuman sama, lalu Nur berlalu hampa. Riaknya mencuka, menjeling tajam ke arah aku.

"Haiiii orang nak, kita pulak jual mahal... Kenapa tak ada perempuan nak mengorat aku hah?" Faizul menyoal dalam gurauan. Aku ketawa, disambut Afiq dan Ihsan.

"kau betul nak tau kenapa ni, Zul?" Faizul cepat mengangguk. "Sebab.... Mulut kau tu macam longkang! Siapa yang nak bai?" Ihsan membalas tajam.

"Amboi. Makan dalam! Hah. Aku nak jadi macam Shah la weyh. Senyap je, baru awek minat kot!" Faizul menyandar. Kerusi yang aku duduki ditepuknya kuat. Aku sengih sumbing. Aku sendiri hairan apa yang mereka nampak pada aku. Bukannya ada duit berkepuk, motosikal kapcai sahaja yang aku tunggang kehulu kehilir.

"Itulah. Tiap-tiap hari ada nombor baru masuk. Bila aku masuk line, tak pulak awek tu nak layan! Huiii bengang aku macam ni."

Ketawa kami berempat pecah lagi, menghingarkan suasana yang sedia bingar. Meja kami jadi tumpuan, tapi tak langsung dihiraukan pandangan tajam mereka di sekeliling. Topik lain pula jadi bualan, kebanyakannya berkisarkan kereta dan motosikal untuk diubahsuai-hobi yang dikongsi bersama dari dulu.

Lama bersembang, Afiq mengisyaratkan kami supaya memperlahankan suara. Telefon bimbitnya berlagu, tertera nama dan imej Hani di skrin telefon. Terasa kuat getaran dalam diri aku waktu itu.

"Ye Hani. Kenapa?.... Tu aje? Okay nanti Hani keluar ye. Along nak keluar lagi nanti."

Panggilan diputuskan sebelum Afiq menggamit Nur datang ke meja.

"Buat roti canai enam. Bungkus tau." Nur angguk faham, seulas senyuman dihadiahkan. Ihsan dan Faizul tersengih-sengih membalas. Kelakar pula aku lihat aksi mereka berdua.

"Nanti korang gerak dulu. Aku nak balik kejap, hantar order budak-budak tu. Mak aku tak ada, tiba-tiba semua jadi pemalas. Haish." Afiq mengomel sendiri.

"Kalau macamtu, aku ikut kau Fiq. Korang berdua lepak mana-mana dulu." Aku mencelah. Wajah mereka bertiga berubah hairan. Apekah?

"Habis siapa nak ketuk kereta bapak aku tu?" Faizul menyoal tak puas hati. Janji aku pada dia tadi akan cuba membaiki kereta Pakcik Idris yang kemalangan dua hari lepas.

"Ala kejap je tu. Aku ikut Afiq dulu, lagipun aku nak teman Afiq beli sparepart motor dia. Kan Fiq?" Aku angkat kening, memberi isyarat pada Afiq yang tak mengerti apa-apa. Tak lama, Afiq sengih terangguk-angguk.

"A'ah. Aku ajak Shah teman aku kejap. Lupa pulak."

Wajah aku terlukis rasa puas hati sedang Faizul dan Ihsan buat muka toya. Mata mereka bertindak seperti automatic scanner. Cuba menghidu apa yang bermain difikiran aku dan Afiq.


feb26/10

Feb 21, 2011

(;~


know what. for me kan, aku akan rasa weird kalau tak dapat imagine watak dalam every novel yang aku baca. sebab tu aku prefer novel yang ada muka watak kat kulit depan. eh ke aku sorang macamtu? heheh.

btw, i tried to find some images using google tadi untuk resemble my lovely characters in 'bukan fairytale'. so then i stumbled upon these images.

so, meet the trio. diya, marsha and hani. :)



okay imagine diorang pakai tudung sekarang. LOL

and this guy, actually aku pun tak kenal. heheh tapi aku tengok dia macam sesuai untuk another watak yang belum wujud dalam cerita ni. but then, i looked at the image closely, a thought came to me.

what if i letak dia as SHAH? oke tak? actually i lagi suka Jude Law tapi rasa macam tua sangat pulak. so, i chose him instead. cewah.



the emotionless Shah. (;

love,
dewi

feb27/10